HADIS-HADIS TENTANG KESEMPURNAAN ISLAM – SERI 2 (TERAKHIR)

๐Ÿ”– Prinsip Dasar Islam

๐Ÿ“– HADIS-HADIS TENTANG KESEMPURNAAN ISLAM – SERI 2 (TERAKHIR)

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah wa ba’du.

โ€ข> Hadis dari Abu Zaid (yaitu Amr bin Akhthab radhiallahu โ€˜anhu), Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam shalat Subuh berjamaah (mengimami) kami, lalu (setelah shalat) beliau naik ke mimbar dan berkhutbah kepada kami sampai tiba waktu shalat Zuhur. Maka Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam turun dari mimbar dan shalat berjamaah (mengimami) kami. (Setelah shalat) Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam naik (lagi) ke mimbar dan berkhutbah kepada kami sampai tiba waktu shalat Asar, maka Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam turun dari mimbar dan shalat berjamaah (mengimami) kami. (Setelah shalat) kemudian Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam naik ke mimbar lagi dan berkhutbah kepada kami sampai saat matahari terbenam. Beliau shallallahu โ€˜alaihi wa sallam mengabarkan kami tentang apa-apa saja yang sudah terjadi dan yang akan terjadi. (Abu Zaid) berkata, Orang yang paling mengetahui adalah orang yang paling hafal di antara kami. [HR. Muslim no. 2892, Al-Hakim IV/487, dan Ahmad V/341]

โ€ข> Hadis dari Umar radhiallahu โ€˜anhu, ia berkata: “Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam pernah berdiri (khutbah) di hadapan kami, lalu menceritakan kepada kami tentang awal penciptaan makhluk sampai penghuni Surga memasuki tempatnya dan penghuni Neraka memasuki tempatnya. Telah hafal orang yang menghafalnya dan telah lupa orang yang melupakannya.” [HR. Al-Bukhari no. 3192 secara muโ€™allaq, dengan lafaz jazm (bersifat pasti)]

โ€ข> Hadis dari Mughirah radhiallahu โ€˜anhu bahwa dia berkata:

ู‚ูŽุงู…ูŽ ูููŠู’ู†ูŽุง ุฑูŽุณููˆู’ู„ู ุงู„ู„ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ู…ูŽู‚ูŽุงู…ู‹ุงุŒ ููŽุฃูŽุฎู’ุจูŽุฑูŽู†ูŽุง ุจูู…ูŽุง ูŠูŽูƒููˆู†ู ูููŠู’ ุฃูู…ู‘ูŽุชูู‡ู ุฅูู„ูŽู‰ ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ูˆูŽุนูŽุงู‡ู ู…ูŽู†ู’ ูˆูŽุนูŽุงู‡ู ูˆูŽู†ูŽุณููŠูŽู‡ู ู…ูŽู†ู’ ู†ูŽุณููŠูŽู‡ู

“Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam berdiri di antara kami pada suatu tempat, kemudian menceritakan tentang apa yang terjadi pada umatnya sampai hari Kiamat. Telah hafal orang yang menghafalnya dan telah lupa orang yang melupakannya.” [Riwayat Ahmad IV/254, dan Ath-Thabrani dalam Mu’jamul Kabir XX/441 no. 1077, dan pada sanad hadis ini terdapat periwayat yang lemah, Amr bin Ibrahim bin Muhammad, akan tetapi hadis ini memiliki beberapa penguat, yaitu hadis-hadis yang sebelumnya, sehingga derajat hadis ini naik menjadi hasan. Lihat Majma’uz Zawaa-id VIII/264]

โ€ข> Hadis dari Abu Musa Al-Asy’ari radhiallahu โ€˜anhu, ia berkata: “Sesungguhnya Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam pernah berkhutbah kepada kami, menjelaskan sunnah-sunnah kepada kami dan mengajarkan (cara) shalat kepada kami.” (Dalam suatu hadis yang panjang). [HR. Muslim no. 404 (62) dan Abu Dawud no. 972]

โ€ข> Hadis dari Iyadh bin Himar Al-Mujasyi’iy radhiallahu โ€˜anhu, bahwasanya Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam pernah bersabda pada suatu hari dalam khutbahnya: “Ketahuilah sesungguhnya Rabbku telah menyuruhku untuk mengajarkan kalian hal-hal yang kalian tidak mengetahuinya, dari apa-apa yang Dia telah mengajarkannya kepadaku hari ini.” [HR. Muslim no. 2865 (63), dan Ahmad IV/162, 266]

Imam Malik bin Anas rahimahullah berkata:

ุงุจู’ุชูŽุฏูŽุนูŽ ููู‰ ุงู’ู„ุฅูุณู’ู„ุงูŽู…ู ุจูุฏู’ุนูŽุฉู‹ ูŠูŽุฑูŽุงู‡ูŽุง ุญูŽุณูŽู†ูŽุฉู‹ ููŽู‚ูŽุฏู’ ุฒูŽุนูŽู…ูŽ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏู‹ุง ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ุฎูŽุงู†ูŽ ุงู„ุฑูู‘ุณูŽุงู„ูŽุฉูŽุŒ ูู„ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‡ูŽ ูŠูŽู‚ููˆู„ู: ุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุฃูŽูƒู’ู…ูŽู„ู’ุชู ู„ูŽูƒูู…ู’ ุฏููŠู’ู†ูŽูƒูู…ู’โ€ฆ ููŽู…ูŽุง ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽูƒูู†ู’ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽุฆูุฐู ุฏููŠู’ู†ู‹ุงุŒ ููŽู„ุงูŽ ูŠูŽูƒููˆู†ู ุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุฏููŠู’ู†ู‹ุง

“Barang siapa yang mengadakan suatu bid’ah dalam Islam yang ia pandang hal itu baik (bid’ah hasanah), maka sungguh dia telah menuduh Nabi Muhammad shallallahu โ€˜alaihi wa sallam mengkhianati risalah agama ini. Karena sesungguhnya Allah Azza wa Jalla telah berfirman: ‘Pada hari ini telah Kusempurnakan agamamu untukmuโ€ฆ’ Maka sesuatu yang pada hari itu bukanlah ajaran agama, maka hari ini pun sesuatu itu bukanlah ajaran agama.” [Al-I’tisham I/ 64-65, tahqiq: Syaikh Salim bin โ€˜Ied Al-Hilaly cet. I th. 1412 H, Daar Ibni Affan] 

Risalah Nabi Muhammad shallallahu โ€˜alaihi wa sallam datang secara sempurna untuk seluruh umat manusia dan segenap bangsa jin, orang-orang Arab dan non Arab, cocok untuk setiap tempat dan waktu, setiap generasi dan kondisi. Tidak ada suatu kebaikan melainkan telah ditunjukkan oleh Islam dan tidak ada keburukan melainkan telah diperingatkan oleh Islam. Allah Subhanahu wa Ta’ala tidak akan menerima suatu agama dari siapa pun selain agama yang diajarkan oleh Nabi Muhammad shallallahu โ€˜alaihi wa sallam.

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah berkata: โ€œSaya berpesan kepada mereka yang terjerat dalam perbuatan bid’ah, yang mungkin ia mempunyai tujuan baik dan menghendaki kebaikan. Apabila Anda memang menghendaki kebaikan, maka demi Allah, tidak ada jalan yang terbaik melainkan jalan yang telah ditempuh oleh Salafush Shalih radhiallahu โ€˜anhum.

Wahai saudara-saudaraku, berpegang teguhlah kepada Sunnah Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam, ikutilah jejak Salafush Shalih dan laksanakanlah apa yang mereka amalkan dan perhatikanlah apakah hal itu merugikan Anda?!!โ€ [Al-Ibdaaโ€™ fii Kamaalisy Syar’i wa Khatharil Ibtidaaโ€™ hal. 23 oleh Syaikh Al-Allamah Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah] 

ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู…ุŒ ูˆุจุงู„ู„ู‡ ุงู„ุชูˆููŠู‚ ูˆุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ู‰ ู†ุจูŠู†ุง ู…ุญู…ุฏ ูˆุขู„ู‡ ูˆุตุญุจู‡ ูˆุณู„ู…

๐Ÿ“˜ Referensi: Buku “Prinsip Dasar Islam.” Karya Ustad Yazid bin Abdul Qadir Jawas. Pustaka At-Takwa.

โœ’ Alfaqir ilallah: Abu Muhammad Royhan hafidzahullah

๐Ÿ“ก Silakan disebar Artikel ini dengan tetap mencantumkan sumber link asli (https://permatasunnah.com) dan tidak menambah atau mengurangi isi tulisan dan yang berkaitan dengannya tanpa izin dari admin.

Bagikan artikel ini ?
Ummu Ruqayyah

Ummu Ruqayyah

Admin Web PermataSunnah.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *